Dimana Posisimu...???

Orang-orang bijak pernah berpesan,

ما هلك عمرأ عرف قدر نفسه

"tak akan celaka orang yang kenal harkat dirinya"

Telah banyak orang binasa karena terlalu tinggi memasang harga diatas realita dirinya. Banyak yang lenyap dari peredaran karena terlalu murah menghargai dirinya dengan alasan tawadhu' atau perasaan tidak mampu dan tidak punya apa - apa. Selebihnya adalah jenis orang yang berjalan dalam tidur atau tidur sambil berjalan. Tepatnya pengigau berat. Ia tidak pernah bisa menyadari dimana posisinya, apa yang terjadi disekitarnya dan apa bahaya yang mengancam umatnya.
Marilah berjabat tangan, ayunkan langkah dengan yakin dan lengkapi kekurangan diri dengan kelebihan saudara atau sebaliknya menopang kelemahan mereka dengan kekuatan diri yang Allah amanahkan.
Banyak orang bingung mencari lahan kerja dan lahan kerja dakwah tak pernah tutup.
Dimana posisimu? Mungkin beberapa kalangan akan keberatan bila ku katakan engkau telah menyulam halaman dakwah di negeri ini dengan benang emas dan menyemaikan benih - benih berkah di lahan tandus, sehingga berubah menjadi ladang - ladang subur masa depan. Pohon keadilan, buah kemakmuran, bunga kesetaraan, ranah kesetiaan dan rumah kasih sayang. Bukan tujuanmu menciptakan iri. Ada yang begitu geram ketika hamba - hamba Allah perempuan keluar dari setiap gang dan kampus dengan jilbab mereka yang anggun dan IP mereka yang cemerlang. Sedangkan, 20 tahun yang lalu harus keluar dari sekolah negeri yang dibangun dengan uang pajak mereka sendiri. Ya, kebangkitan memang bukan hanya sisi ini, namun banyak kebaikan tersimpulkan pada aspek ini. Intinya; perubahan. Dan hari ini puncak gunung es itu telah memperlihatkan dinamika besar kebangkitan, shahwah yang penuh berkah.
Tauhid adalah sistem konstruksi terpadu yang meletakkan segalanya tepat pada tempat, peran dan kepatutannya. Intelektual adalah sistem pengapian yang tak pernah padam. Kader - kader yang selalu ikhlas berkorban adalah roda yang siap menjelajah medan - medan berat. Keulamaan adalah sistem kendalimu yang tahu kapan harus berbelok, menanjak, menurun dan menerobos hutan belantara, padang tandus serta bebatuan. Yang tak bergaeransi ialah kondisi jalan, bahkan sekalipun dengan rute yang jelas dan lurus, kendaraan yang teruji, kru yang jujur, pakar dan sabar.
Dari semua setting ini, tentukanlah dimana posisimu: penonton yang mencari hiburan, penunggu yang tak punya empati, atau pengharap kegagalan karena ada yang tak sejalan dengan persepsi mereka. Atau penuntun dan pengikut dengan pengenalan sistem navigasi yang akurat dan keyakinan yang mantap, bahwa laut tetap bergelombang dan di seberang ada pantai harapan.

(Dikutip dari berbagai tausyiah Ust. Rohmat Abdullah)
Blog, Updated at: 9:04:00 PM
Pustaka Aslikan | Learning and Knowledge Sharing |. Powered by Blogger.